Rahasia Shalat Taubat dan Tata Caranya Untuk Kesuksesan karir dan Bisnis

Rahasia Sholat Taubat Yang Jarang di Ketahui oleh Kebanyakan Orang

Sholat taubat perlu bagi kita? Terkadang kita tidak melakukan sesuatu bukan karena tidak mengerti tapi karena tidak yakin bahwa ini adalah solusi. Solusi yang disiapkan oleh Allah subhanahu wata’alaa.

sholat taubat

dream.co.id

 

Dalam hidup mungkin kita sering mengalami hal ini:

Ekonomi terasa sulit

Cari kerja gak ketemu yang cocok dan pas di hati

Karir tidak naik dan bahkan stagnan

Jualan seret, lambat  dan segitu gitu saja tiap hari

Anak nakal dan sulit dikendalikan

Belum ketemu jodoh yang ideal

Pasangan tidak bisa bikin bahagia

 

Duh, begitu banyak masalah yang kita hadapi. Masalah itu datang silih beranti gak pernah berhenti.

 

Adakah yang anda hadapi sama persis dengan yang saya tulis diatas?

Jika iya, selamat saya ucapkan. Anda sedang membaca sebuah artikel yang tepat. Baca terus sampai tuntas, insyaallah anda akan ketemu solusi dan jalan keluar.

 

Ketika menghadapi masalah dan cobaan hidup, kita sering menyalahkan pihak luar. Kita  sering mengkambing hitamkan  orang lain. Kita seringnya  melempar kesalahan kepada orang lain. Selalu saja orang lain yang disalahkan. Kita sering lupa dan alpa untuk evaluasi diri dan instropeksi diri.

Padahal, semua yang terjadi pada diri kita adalah kebanyakan disebabkan oleh kesalahan dan perbuatan kita sendiri. Baik yang disengaja atau tidak disengaja.

Bukankah  Allah adalah Tuhan yang Maha Adil? Allah tidak pernah dholim kepada hambaNya.

 

Sungguh, Allah telah memberi peringatan kepada kita. Hal sesuai dengan firman Allah dalam Al Quran:

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَنْ كَثِيرٍ

Bacaan Latin: Wa mā aṣābakum mim muṣībatin fa bimā kasabat aidīkum wa ya’fụ ‘ang kaṡīr

Terjemahnya: “Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS Asy Syura: 30)

 

Jadi peristiwa yang tidak kita inginkan semisal musibah, bencana, kesulitan, sulit jodoh, cari kerja  sulit, dapat kerja yang tidak sesuai keinginan,  dapat pasangan yang bikin susah, dll. Semua  itu  adalah  karena sebab diri kita sendiri. Kita gak bisa menyalahkan siapa siapa. Kita gak boleh menyalahkan  orang lain apalagi menyalahkan Allah. Naudzubillah!

 

Tahukah anda,

Semua yang menimpa kita disebabkan oleh  dosa dan maksiat yang pernah kita lakukan di masa silam. Cuma masalahnya, kita sering tidak nyadar. Kita tidak menyadari sepenuh  hati bahwa dosa dan maksiat kita berakibat pada musibah yang akan kita terima di kemudian hari. Ibdarat hukum sebab akibat. Siapa yang menanm, dia yang akan memanen. Siapa yang menanam, dia yang akan memetik buahnya.

Nah, sekarang kita jadi tahu, bahwa sumber dari semua masalah  itu bukan orang lain apalagi Allah, bukan. Sumber masalah itu ada pada diri kita sendiri.

Maka, setelah kita  tahu, bahwa semua sumber masalah ada dalam diri kita sendiri, selanjutnya  kita  harus menyadari sepenuh hati bahwa kita bersalah. Kita mengakui semua kesalahan kita di hadapan Allah. Selanjutnya, kita  harus memperbaiki diri.Ya, memperbaiki diri, tidak ada solusi lain selain memperbaiki diri. Mumpung masih  ada waktu dan kesempatan untuk bertaubat.

 

Lantas,

memperbaiki diri dengan cara apa?

Bertaubat

ya, taubat adalah  solusi dari segala  masalah yang sedang kita hadapi.

Di riwayatkan dari Abu Hamzah Anas bin Malik bahwa rosulullah telah bersabda:

اللَّهُ أَفْرَحُ بِتَوْبَةِ عَبْدِهِ مِنْ أَحَدِكُمْ سَقَطَ عَلَى بَعِيرِهِ ، وَقَدْ أَضَلَّهُ فِى أَرْضِ فَلاَةٍ

“Sesungguhnya Allah itu begitu bergembira dengan taubat hamba-Nya melebihi kegembiraan seseorang di antara kalian yang menemukan kembali untanya yang telah hilang di suatu tanah yang luas.” (HR. Bukhari)

 

Taubat Nasuha Sebuah Solusi

bertaubat

wajibbaca.com

 

Taubat nasuha itu mensyaratkan 3 hal:

  • Bertaubat dan memohon ampun kepada Allah  atas  segala dosa dan kesalahan kita
  • Menyesali segala dosa dan kesalahan yang pernah kita perbuat itu
  • Berjanji tidak akan pernah mengulangi kembali

 

Setelah kita menyadari sepenuh hati atas segala dosa dan kesalahan kita. Sekarang saatnya kita membuktikan bahwa  kita layak untuk diampuni oleh Allah. Kita perlu  membuktikan pada Allah bahwa  kita ini layak untuk memperoleh anugerah dan kemurahan Allah berupa ampunan dan  diterimanya taubat kita.

 

Tahukah anda bahwa:

  • Orang yang  bertaubat itu seperti orang yang mencuci bajunya yang kotor
  • Orang yang taubat ibarat orang yang menjalani proses pencucian dan pembersihan diri
  • Orang yang  diterima taubat ibarat bayi yang baru lahir. Dia suci dan bersih dari dosa dan kesalahan karena dosanya telah diampuni Allah.

Nah, untuk menyempurnakan  taubat kita  mari kita pelajari ilmu  bagaimana tata cara menjalankan sholat taubat yang baik dan benar  menurut syariat Islam. Dimana sholat taubat adalah pintu gerbang menuju kemurahan dan ampunan Allah yang sangat luas.

 

Berikut ini, penulis kupas tuntas tentang sholat taubat, tata cara sholat taubat

Tata cara sholat taubat yang perlu kita ketahui

Sholat taubat merupakan salah satu sholat yang menjadi solusi yang telah diberikan oleh Allah untuk kita umat Islam.

Di mana Taubat merupakan kata kunci suksesnya manusia yang sesungguhnya.  Orang yang bertaubat artinya orang yang menyadari segala kesalahan dan dia memohon ampun atas segala kesalahan dan dosanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Manusia adalah makhluk yang lemah, mudah tergoda dan digoda oleh setan. Maka manusia harus banyak-banyak kembali kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dengan cara bertobat dan memperbanyak membaca istighfar.

tata cara sholat taubat

madanitv.net

 

Sholat taubat biasa juga disebut dengan sholat untuk memohon dan meminta ampun kepada Allah. seorang muslim ketika dia telah menjalankan sholat taubat dengan sungguh-sungguh maka dia telah berniat untuk menjadi orang yang baik.

Dia berniat menjadi orang yang sungguh-sungguh dan dia berjanji tidak akan mengulangi berbuat dosa dan maksiat. Dia berjanji tidak kepada siapapun tapi dia berjanji kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

 

Dalil sholat taubat 

dalil sholat taubat

Dalil sholat taubat dalam Al Quran:

Dalil sholat taubat atau dasar hukum anjuran melaksanakan sholat taubat terdapat di dalam Al Quran surat At-Tahrim ayat 8:

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.”

Tahukah anda bahwa Allah itu sangat mencintai hamba-hambanya yang benar-benar bertaubat dan menjauhkan diri mereka dari dosa dan maksiat.

Hal ini sebagaimana yang telah difirmankan oleh Allah subhanahu wa ta’ala di dalam Al Quran surat Albaqarah ayat 222:

إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Terjemahnya “Sesunguhnya Allah sangat mencintai hambaNya yang bertaubat dan mencintai hambaNya yang mensucikan diri (QS Al baqoroh ayat 222)

 

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَىٰ مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Artinya:

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui (Qs. Ali Imran (3): 135).

 

Dalil sholat taubat hadist nabi Muhammad:

Imam Tirmidzi meriwayatkan sebuah hadist dari Abu Bakar as-Shiddiq, dia berkata;

سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ : مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ ثُمَّ يُصَلِّي ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلَّا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ ثُمَّ قَرَأَهَذِهِ الْآيَةَ (وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِم وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ اِلاَّ اللهُ

“Tidaklah seseorang melakukan perbuatan dosa, kemudian ia berdiri bersuci dan sholat, lalu ia meminta ampun kepada Allah kecuali Allah pasti akan mengampuninya.” Kemudian beliau membaca ayat ini:“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka, dan tidak ada yang bisa mengampuni dosa-dosa mereka kecuali Allah.”

 

Di dalam Sunan Abu Dawud diriwayatkan bahwa Abu Bakar As Sidiq Radhiyallahu Anhu mengatakan: Saya mendengar Rasulullah (Shalallahu ‘Alaihi Wa Ala Alihi Wa Sahbihi Wa Salam) bersabda: “Barangsiapa berbuat dosa kemudian mensucikan diri dan melaksanakan Sholat Dua Rakaat, kemudian memohon ampun kepada Allah, Allah akan mengampuninya. Kemudian Rasulullah membacakan ayat di atas.

 

Di dalam musnad imam Ahmad diriwayatkan bahwa Abu Darda (Radiyallahu Anhu) berkata: Aku mendengar Rasulullah (Shalallahu Alaihi Wa Ala Alihi Wa Sahbihi Wa Sallam) berkata: “Barangsiapa yang berwudhu dengan sempurna, kemudian berdiri untuk melaksanakan sholata dua atau empat rakaat, dengan khusyu’, lalu meminta ampunan kepada Allah, maka Allah akan mengampuninya. (Hadits Hasan).

 

Dari ayat-ayat dan hadist hadist diatas ini kita bisa mengambil kesimpulan bahwa yang terbaik di hadapan Allah bukanlah mereka yang punya banyak harta. Mereka yang punya banyak amal. Bukan yang jabatannya tinggi. Bukan yang cantik wajahnya. Bukan yang gagah penampilannya.

tetapi,

orang yang terbaik di hadapan Allah adalah mereka yang selalu bertaubat kepada Allah. Ketika melakukan maksiat mereka menyesali perbuatan buruk itu dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi. 

Mereka selalu bertaubat kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala setiap saat dan setiap waktu. Begitu pentingnya sholat taubat ini maka setiap muslim sangat dianjurkan untuk belajar dan mengetahui tata cara sholat taubat yang baik dan benar.

 

BACA JUGA :   Sholat hajat Solusi Allah atas Hajat yang Kita Inginkan Baik Hajat Dunia atau Hajat Ahirat 

Imam Nawawi, seorang ulama tanah Jawa yang sangat alim dan berpengaruh di Makkah . Beliau menjelaskan dalam kitab karya beliau, kitab Nihayatul Zein bahwa seseorang harus segera bertaubat sesaat setelah melakukan dosa walaupun yang dilakukan adalah dosa dosa kecil. Apabila dia menunda segera taubat, dia berdosa karena penundaannya tersebut.  Tahukah anda, sslah satu cara yang diajarkan oleh nabi Muhammad untuk taubat adalah dengan sholat taubat ini.

 

Waktu melaksanakan sholat taubat

Sholat merupakan salah satu ibadah yang terikat dengan waktu. Maka sebelum kita menjalankan Salat kita harus tahu waktu waktu yang dianjurkan untuk menjalankan salat itu. Dimana waktu-waktu ini tidak dapat diundur undur atau ditunda-tunda.

Ketika seorang muslim telah melakukan dosa dan maksiat maka dia harus segera untuk bertaubat dan memohon ampun kepada Allah. Salah satu cara terbaik untuk bertobat adalah dengan menjalankan salat taubat dengan taubatan nasuha (taubat dengan sungguh sungguh).

 

Sebagaimana diketahui dalam kitab-kitab fiqih, bahwa sholat taubat adalah salah satu bentuk salat mutlak yang pelaksanaannya bisa dilaksanakan kapan saja baik siang ataupun malam. Namun ada waktu-waktu khusus yang haram untuk dikerjakan salat taubat ini

  1. Ketika terbit fajar kedua hingga terbit matahari
  2. Saat matahari persis di tengah-tengah di atas kepala kita mulai setelah waktu sholat ashar hingga matahari tenggelam
  3. Ketika saat menjelang matahari tenggelam hingga benar-benar sempurna tenggelamnya

 

Maka waktu diatas diharamkan untuk melaksanakan sholat. Sebagian ulama menyatakan bahwa waktu terbaik untuk menjalankan salat taubat adalah pada dua pertiga malam atau sama dengan waktu terbaik menjalankan sholat tahajud.

 

Niat dan tata cara melaksanakan sholat taubat

tata cara sholat taubat

madanitv.net

secara umum sholat Sunnah itu terbagi menjadi dua bagian. Pertama, shplat yang mengikuti sunnah Rasulullah tanpa adanya sebab seperti salat rawatib, sholat tahajud, sholat Dhuha dan sholat sholat yang lain.

Kedua, yaitu sholat sunah yang harus dikerjakan ketika ada sebab-sebab tertentu. sholat sunnah yang kedua ini seperti sholat taubat, sholat hajat, sholat istikharah, sholat Istisqo’.

Setelah salat ini dikerjakan ketika ada momen-momen tertentu yang mana di momen-momen itu disunahkan untuk menjalankan salat.

Misalkan sholat hajat kita, menjalankan sholat hajat. Ketika kita punya hajat dan kebutuhan tertentu. Sholat Istisqo kita, menjalankan sholat Istisqa’ ketika sedang terjadi kemarau panjang dan tidak ada air maka disunahkan untuk menjalankan sholat Istisqa’ dalam rangka untuk memohon dan meminta kepada Allah supaya diturunkan hujan dari langit.

 

Tata cara mendirikan salat taubat pada umumnya sama dengan mendirikan sholat sholat sunah yang lain yaitu dilakukan sebanyak 2 rakaat dengan 1 salaman. Sholat ini bisa dilakukan dengan 2 rokaat, 4 rokaat hingga 6 rokaat. Sholat sunah Taubat ini dianjurkan untuk dilaksanakan sendirian tidak dengan berjamaah.

 

Adapun niat dan tata cara sholat taubat yang baik dan benar adalah sebagai berikut:

niat sholat sunnah taubat

mengucapkan niat sholat taubat ini di dalam hati. Mengucapkannya dengan lisan adalah  sunah, dalam rangka menolong hati agar hati tidak lupa karena urusan lain. 

Takbirotul ihram

Takbirul ihrom adalah mengangkat tangan seraya mengucapkan lafadz “Allahu Akbar”. Pada saat takbir inilah, kita berniat di dalam hati. Niat mendirikan sholat taubat.

Membaca doa iftitah

Membaca doa iftiah ini hukumnya sunnah. walau sunnah  tetapi sangat dianjrukan untuk membacanya karena begitu bear manfaat bacaan doa ifitiah ini. Begitu dahsat kandugnan makna dari doa ifitah ini.

Inilah bacaan doa iftitah:

وَجَّهْتُ وَجْهِىَ لِلَّذِى فَطَرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ حَنِيفًا (مُسْلِمًا) وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ إِنَّ صَلاَتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ اللَّهُمَّ أَنْتَ الْمَلِكُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ. أَنْتَ رَبِّى وَأَنَا عَبْدُكَ ظَلَمْتُ نَفْسِى وَاعْتَرَفْتُ بِذَنْبِى فَاغْفِرْ لِى ذُنُوبِى جَمِيعًا إِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ وَاهْدِنِى لأَحْسَنِ الأَخْلاَقِ لاَ يَهْدِى لأَحْسَنِهَا إِلاَّ أَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّى سَيِّئَهَا لاَ يَصْرِفُ عَنِّى سَيِّئَهَا إِلاَّ أَنْتَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَالشَّرُّ لَيْسَ إِلَيْكَ أَنَا بِكَ وَإِلَيْكَ تَبَارَكْتَ وَتَعَالَيْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

Terjemahnya : “Aku hadapkan wajahku kepada Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam keadaan tunduk (dan menyerahkan diri), dan aku bukanlah dari golongan orang-orang musyrik. Sesungguhnya shalatku, sembelihanku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagiNya. Dan dengan yang demikian itu lah aku diperintahkan. Dan aku termasuk orang yang berserah diri.

Ya Allah engkau adalah penguasa. Tiada Tuhan kecuali Engkau Semata. Ya Allah Engkau adalah Tuhanku sedangkan aku adalah hambaMu. Aku telah berbuat aniaya terhadap diriku dan aku telah mengakui dosa-dosaku, maka ampunilah semua dosa-dosaku. Tiada yang dapat mengampuni dosa-dosaku melainkan Engkau.

Tunjukilah aku kepada akhlak yang terbaik. Tiada yang dapat membimbing kepada akhlak yang terbaik melainkan Engkau. Palingkanlah aku dari akhlak yang buruk. Tiada yang dapat memalingkan aku dari akhlak yang buruk melainkan Engkau. Aku penuhi panggilanmu Ya Allah. Aku patuhi perintahMu. Seluruh kebaikan berada dalam tanganmu sedangkan kejelekan apapun tidaklah pantas untuk dinisbatkan kepadaMu. Aku hanya dapat hidup karenaMu dan akan kembali kepadaMu. Maha berkah Engkau Yang Maha Tinggi, aku mohon ampunan dan bertaubat kepadaMu.”

 

Membaca fatihah

Surat Al Fatihah adalah rukun dalam setiap sholat. Maka wajib  membaca surat al fatihah ini dalam setiap rakaat sholat.

 

membaca surat Al Quran

Setelah  membaca surat Al fatihah sanant dianjurkan membaca surat surat di dakam Al Quran. Biasanya yang dibaca adalah surat pendek. Boleh baca surat apa saja sesuai dengan selera dan keinginan kita.

Ruku’

Selanjutnya, ruku’ dengan emmbungkukkan tubuh dengan 90 derajat. Setelah dirasa ruku’ sudah tenang dan tumakninah, bisa membaca bacaan tasbih beriktu ini:

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْعَظِيمِ

“Subhaana robbiyal ‘adhiimi wabihamdih.”

Artinya: “Mahasuci Tuhanku yang Maha agung dan segala puji bagi-Nya.”

Iktidal

Selesai ruku’ kita segera iktidal atau bangun dari ruku’ seraya mengucapkan “Samiallahu liman hamidahu”

Ketika posisi berdiri kita telah sempurna, maka kita membaca bacaan hamdalah sebagai berikut:

رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَمِلْءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَىْءٍ بَعْدُ

“Rabbanaa Lakal Hamdu Mil’us Samaawati Wa Mil’ul Ardhi Wa Mil ‘Umaasyi’ta Min Syai’in Ba’du.”

Artinya: “Wahai Tuhan kami, segala puji bagiMu, sepenuh langit dan sepenuh bumi dan sepenuh apa-apa yang Engkau kehendaki setelah itu.”

Sujud pertama

setelah selesai iktidal, kita segera sujud seraya membaca takbir “Allahu Akbar”. Pada saat sujud kita membaca tasbih:

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

“Subhaana robbiyal ‘a’la wabihamdih”

Artinya:

“Mahasuci Tuhanku yang Maha tinggi dan segala puji bagi-Nya.”

Bacaan tasbih ini dibaca sebanyak 3 kali

Duduk diantara dua sujud

Setelah kita sujud dengan sempurna dengan semua bacaanya. Selanjutnya kita segera duduk seraya membaca takbir “Allahu Akbar”. Duduk ini biasa disebut dengan duduk Iftirosy atau duduk diatara 2 sujud. Saat dirasa duduk kita sudah sempurna kita bisa segera membaca doa sebagai berikut:

رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَارْفَعْنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَعَافِنِيْ وَاعْفُ عَنِّيْ

“Rabbighfirlii warhamnii wajburnii warfa’nii warzuqnii wahdinii wa ‘aafinii wa’fu ‘annii.”

Artinya“Ya Allah, ampunilah aku, kasihanilah aku, cukupilah aku, angkatlah derajatku, berikanlah rejeki kepadaku, berikanlah petunjuk kepadaku, berilah kesehatan kepadaku dan ampunilah aku.”

 

Sujud kedua

Selanjutnya kita segera sujud ke 2 setelah semua bacaan duduk iftirosy sudah sempurna. seraya membaca takbir “Allahu Akbar”

Setelah sujud ke 2 ini terlaksana dengan sempurna, kita bisa segera bangkit berdiri seraya membaca takbir. pada posisi berdiri sempurna ini kita sudah memasuki rakaat ke 2.

Bacaan pada rakaat ke 2 ini sama dengan bacaan pada rakaat pertama. Bedanya, pada saat membaca surat pendek, biasanya antara rakaat pertama dengan rakaat ke 2, bacaan surat pendek berbeda. Silahkan membaca surat apa saja yang anda inginkan.

 

Tahiyat ahir

Setelah semua bacaan pada rakaat ke 2 terlaksana dengan baik dan benar penuh khusu’ dan penghayatan. selanjutnya kita membaca bacaan tahiyat ahir………….

 

 

 

Doa sholat taubat

setelah kita melaksanakan salat Sunat Taubat sangat dianjurkan untuk memperbanyak bacaan istighfar Seraya memohon ampunan kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas segala kesalahan yang kita perbuat baik disengaja ataupun tidak dikeluarkan dari sahabat Abu Bakar radhiallahu Anhu Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam Rasulullah SAW telah bersabda….

 

Keutamaan salat taubat salat taubat memiliki begitu banyak keutamaan diantara keutamaan salat taubat ini dijelaskan dalam Alquran Surat Al Baqarah ayat 271 juga disebutkan dalam hadits bahwa telah diuraikan dari Imam Tirmidzi Rasulullah Shalallahu Wassalam bersabda….

 

asuransi syariah, life insurance, car insurance, student insurance